Salam.

“Tujuan Hidup Yang Terlupa.”

Manusia telah melakukan banyak perjalanan sepanjang waktu.

Dari satu negeri kita bermusafir ke negeri yang lain.

Dari satu negara kita mengembara melihat negara yang lain.

Tapi, ada satu perjalanan yang tak pernah dilakukan oleh sesiapa pun.

Tidak ada sesiapa pun.

Kecuali seorang insan istimewa ini.

Dalam kenderaan yang tak pernah dinaiki sesiapa pun.

Melewati jalan yang tak pernah dilalui oleh sesiapa pun.

Menuju tempat yang tak pernah diinjak oleh sesiapa pun.

Itulah perjalanan terulung kekasih-Nya Muhammad Rasulullah saw ke syurga tertinggi.

“Isra’ mikraj”.

Pada perjalanan itu Allah membawa Rasul tercinta ke langit ketujuh.

Tempat yang bahkan tidak dapat dimasuki oleh malaikat Jibril.

.

Dalam banyak-banyak perintah.

Perintah ini paling terpenting.

Allah mahu berbicara sendiri secara langsung dengan Baginda saw mengenai perintah solat.

“50 kali sehari semalam.”

Subhanallah.

Bayangkan kalaulah Nabi saw tidak ‘tawar-menawar’ dengan Allah untuk mengurangkan menjadi 5 waktu.

Apakah kita mampu??

Tidak.

Tetapi itulah intinya.

Itulah gambaran tujuan hidup kita sebenarnya.

Untuk beribadah pada-Nya, sepenuhnya.

.

Namun ramai orang menjalani kehidupan ini sebaliknya.

Hidup tidak berputar mengikut waktu solat.

Menjadikan solat bukan kerja yang paling utama atau terpenting.

Skop kerja di dunia menjadi yang pertama.

Solat menjadi yang kesepuluh ataupun yang terakhir.

‘Solat seperti tidak solat’.

‘Solat hanya di akhir waktu’.

‘Solat tidak mengapa boleh diqada”

Hingga akhirnya solat tinggal menjadi ritual yang tidak ada ‘jiwa’ dan tiada ‘rasa’.

Hilang semua rasa cinta.

Hilang komunikasi terpenting dengan Rabbnya.

Hilang jiwa seorang hamba. Khusyuk, tunduk, khudu’ yang sepatutnya.

Terhakis dengan terpenuhi kelalaian dan keasyikan pada fana dunia.

Akhirnya hati sakit dan merana, tiada rasa bahagia walau senyuman terukir di bibir menjadi lakonan semata.

.

Iman bukan sekadar kata-kata.

Bahkan dibuktikan dengan amal perbuatan.

Rasulullah SAW bersabda,

“Yang pertama kali dihisab pada hari kiamat adalah solat.

Jika solatnya baik, akan baik pula seluruh AMALNYA.

Jika solatnya rosak, akan rosak pula seluruh amal perbuatannya.”

(HR. Tirmidzi)

“Kita memberi makan tubuh kita, kerana jika tidak kita akan mati.

Tapi begitu banyak orang yang membiarkan jiwanya kelaparan.

Lupa bahawa jika kita tidak mengerjakan solat, jiwa kita akan mati.

Dan ironinya, tubuh yang kita rawat bersifat sementara, sedangkan jiwa yang kita abaikan justeru bersifat abadi.”

-Yasmin mogahed-

*Salam Isra’ Mikraj*

#1

Assalamualaikum.

For our info & sharing:

Michael Hart, The author of the book: ” The 100 most influential people “, that took him 28 years to complete. He ranked Prophet Mohammad (peace be upon Him) number one on the list.
He was giving a lecture in London, he was booed and interrupted. People were complaining why he ranked the Prophet number one.
He said:” The Prophet Mohammad stood in the middle of Makkah in the year 611, he said to the people :”I am the Prophet of Allah”.
Four people believed in him, his best friend, his wife and two kids!
Now, even after 1400 years, The number of Muslims has gone over 1 billion and still expanding, He could not have been a liar, because a lie will not last 14 00 years, nor could you fool 1 billion people.
Another thing, even after all this time, millions of Muslims will not hesitate to sacrifice their lives over one word that would hurt their Prophet.
Is there one Christian willing to do that for Jesus?
After that there was dead silence in the whole auditorium.

Akal.

Assalamualaikum

*NILAI AKAL*

Lagi dalam kelas Milal wa Nihal (Perbandingan Agama), kali ini bersama dengan lecturer kedua iaitu Dr. Muhammad.

Beliau bertanya “Di manakah letaknya akal?”

Masing-masing semangat menjawab “Kat dalam otak.”

Huhu lucu mendengar jawapan itu walaupun secara logiknya nampak betul, tapi aku tetap diam. Seolah-olah ada jawapan lain yang bermain-main dalam kepala. Ceh.

Sambung Dr. Muhammad,

“Tidak anakku, akal itu terletaknya di dalam hati.”

Aku membelek Surah Al-Hajj yang diberikan Dr. Muhammad.

“Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta itu ialah hati yang di dalam dada.” [QS Al-Hajj, 22:46]

لهم قلوب يعقلون بها..

Banyak kali kita lalu ayat ini, tapi mungkin jarang sekali mentadabburinya dengan sebenar-benar penghayatan sehingga tersentak seketika.

Akal yang Allah beri ini, pandulah dengan nilai hati yang bersih.

Kerana jika hati itu ‘bersih’, maka ‘bersih’lah keseluruhannya. Dan jika hati itu kotor, maka kotor juga lah keseluruhannya.

Bila hati itu bersih, in shaa Allah akan dapat membentuk cara fikir dan cara pandang yang betul.

#bentukcarafikir
#bentukcarapandang

Bermula dengan hati..💚

Semua milik Allah

Assalamualaikum sahabat yg dimuliakan Allah.semoga kasih sayang Allah bersama sahabat semua.Kemaafan dan Terima kasih atas segalanya

Kita ni hebat kerana Allah izinkan kita buat perkara hebat, sebenarnya Allah maha hebat..

Seorang penceramah hebat sebab Allah bagi suara sedap, Allah bagi akal hafal pelbagai fakta..
Seorang atlit yg hebat sebab Allah bagi badan yg cergas..
Seorang yg kaya adalah kerana Allah salurkan banyak duit pada dia..

Jadi kita kena byk bersyukur, ucap selalu الحمدلله..
Kita jangan sesekali merasa hebat dan sombong, kerana semua milik Allah..

Kita juga dituntut jangan mudah merasa hebat kpd seseorang yg kita kagumi, sehingga puji melambung, tanpa menyebut nama Allah..
Jadi bila kita melihat orang hebat atau sesuatu yg hebat, cepat2 kita ‘hebatkan’ Allah dgn menyebut
الله أكبر (Allah Maha besar)
atau
ما شاءالله (sesuatu itu memang kehendak Allah)..
sebelum kita memuji orang itu..

-Ustaz Fahmie Imam Masjid Mustaqim-